Tentu , kebanyakan orang telah mendengar tentang Marie Curie dan Rosalind Franklin, Jane Goodall dan Sally Ride. Tapi untuk setiap ilmuwan wanita yang karyanya telah diakui, ada ribuan ilmuwan yang telah sengaja atau sengaja dilupakan.

Dirangkum dari buku “Women in Science: 50 Fearless Pioneers Who Changed the World” karya Rachel Ignotofsky. Berikut Wanita-wanita hebat tersebut.

Florence Bascom: Membantu Kita Memahami Tentang Pegunungan

florence-bascom

Florence Bascom (1862-1945) menemukan cintanya di bidang geologi, perjalanan masanya bersama dengan ayahnya dan seorang teman ahli geologi nya. Dia bekerja untuk Geografis Survey AS, terutama yang mengkhususkan diri dalam Piedmont Plateau antara Appalachian dan dataran pantai Atlantik. Dia terpilih sebagai salah satu dari 100 ahli geologi pada tahun 1906 dalam edisi majalah yang disebut Amerika Men of Science. Selain melakukan penelitian, ia juga mengajar beberapa ahli geologi penting dari generasi berikutnya di Bryn Mawr College.

Marjory Stoneman Douglas : Memperjuangkan Kepentingan Ekologi The Everglades

marjory-stoneman

Marjory Stoneman Douglas (1890-1998) pindah ke Miami menulis untuk Herald, tempat ayahnya bekerja . Lalu, Dia meninggalkan pekerjaanya untuk bergabung bersama Palang Merah selama Perang Dunia I, kemudian kembali ke Herald sebelum keluar dan bekerja sendiri sebagai penulis. Dia menulis sebuah buku berjudul “The Everglades : Rivers of Grass”, yang mengangkat kesadaran tentang ancaman ekosistem yang dihadapi. Dia berhasil memimpin oposisi ke Army Corps of Engineers plan yang akan mengurangi banjir tapi menghancurkan Everglades  Selain konservasi, dia juga berjuang untuk hak-hak perempuan dan keadilan rasial.

Cecilia Payne-Gaposchkin: Figur Yang Menjelaskan Tentang Matahari

cecilia-payne-gaposchkin

Celia Payne – Gaposchkin (1900-1979) adalah seorang astronom yang menemukan bahwa matahari terbuat dari hidrogen dan helium.

Dia pergi ke perguruan tinggi di Inggris untuk belajar ilmu botani, kemudian memperoleh kesempatan kuliah yang diberikan oleh fisikawan terkemuka, yang merubah dia untuk tekun di bidang ( dosen, Arthur Eddington, yang menjadi mentor penting baginya ). Setelah itu Dia pindah dan melintasi Atlantik untuk belajar di Harvard, di mana dia menghabiskan sisa karirnya. disertasinya disebut ” tesis PhD paling cemerlang yang pernah ditulis dalam astronomi. ” Selain matahari, dia juga mempelajari tentang variabel bintang dan mengambil lebih dari satu juta foto-foto dengan timnya.

Rita Levi-Montalcini: Membuat Terobosan Dalam Memahami Sistem Saraf

rita-levi-montalcini

Rita Levi-Montalcini (1909-2012) adalah orang pertama pemenang Hadiah Nobel untuk mencapai usia 100. Lahir di Italia, dia berbicara dengan ayahnya untuk meminta izin belajar ilmu di dunia kedokteran dan fokus di ilmu tentang obat. Selama penganiayaan Yahudi dan Perang Dunia II, ia harus meninggalkan universitas dan akhirnya melarikan diri ke pedesaan dengan keluarganya, tapi dia terus bekerja pada ilmu pengetahuan, membedah embrio ayam. Setelah perang berakhir, dia pindah ke Amerika Serikat, di mana ia menemukan faktor pertumbuhan saraf, yang memandu nya ke perkembangan sistem saraf. Dia kemudian menjadi senator Italia.

Chien-Shiung Wu: Membantu Mencari Cara Untuk Memperkaya Uranium

chien-shiung-wu

Chien- Shiung Wu (1912-1997) tumbuh di Cina, kemudian pindah ke AS untuk studi PhD -nya. Dia direkrut oleh Proyek Manhattan selama Perang Dunia II. Selama wawancara untuk pekerjaan khusus yang bersifat rahasia, Dia bisa menebak proyek apa yang dikerjakan dari coretan persamaan perhitungan yang tersisa di papan tulis.

Dia membantu mencari cara untuk memperkaya uranium untuk bahan bakar bom nuklir. Dia dilecehkan oleh komite Nobel untuk karyanya yang menunjukkan sifat yang tidak selalu simetris. ( The Prize diberikan kepada dua orang yang pertama melayangkan ide, meskipun dia adalah orang yang membuktikannya secara eksperimental ).

Katherine Johnson: Menghitung Jalur Penerbangan Apollo 11 Ke Bulan

katherine-johnson

Katherine Johnson ( 1918- ) melakukan perhitungan matematika yang meluncurkan misi Mercury berawak ke orbit sekitar Bumi dan menghitung jalur penerbangan untuk misi Apollo 11 yang mendarat di bulan. Dia juga membantu menulis buku pertama tentang ruang angkasa. Dulu sebagai seorang anak, ia mencintai matematika dan ia lulus kuliah di usia 18 tahun dan menghabiskan tiga dekade di NASA.

Rosalyn Yalow: Mengembangkan Teknik Dalam Pengujian Diabetes, Cacat Lahir, dan lainnya

rosalyn-yalow

Rosalyn Yalow (1921-2011) menghabiskan sebagian besar hidupnya di New York City. Dia dan pasangan lab nya mengembangkan teknik untuk mempelajari hormon yang masih digunakan saat ini, yang disebut radioimmunoassay. Mereka menggunakan proses untuk membedakan antara tipe 1 dan diabetes tipe 2. Hal ini juga dapat menentukan apakah janin memiliki cacat lahir tertentu dan untuk memastikan persediaan di bank darah bersih.

Esther Lederberg: Menemukan Bahwa Bakteri Bermutasi Secara Acak

esther-lederberg

Esther Lederberg (1922-2006) mempelajari bakteri dan virus  membantu pekerjaannya dengan menciptakan teknik yang disebut replika plating, yang membuatnya mudah untuk mempelajari koloni bakteri tertentu di satu set piring Petri. Teknik ini memberikan kontribusi untuk Hadiah Nobel untuk suaminya.

Dari pekerjaan ini , dia menegaskan bahwa bakteri bermutasi secara acak, termasuk memperoleh resistensi terhadap antibiotik tertentu sebelum pernah dan yang telah terkena bahan kimia tertentu. Dia juga menemukan jenis virus yang disebut lambda fag, yang terletak rendah dalam sel sampai sel akan mati karena sebab-sebab lain. Ini sekarang digunakan sebagai model untuk virus manusia seperti herpes dan virus tumor.

Annie Easley: Membantu Menulis Kode di Balik Sistem Roket Centaur

annie-easley

Annie Easley (1933-2011) direncanakan untuk menjadi seorang perawat, tapi terinspirasi untuk bekerja untuk prekursor dari NASA ketika dia membaca sebuah artikel tentang saudara kembar lokal yang bekerja di sana sebagai manusia komuter. Dia menjadi seorang matematika yang pertama dan kemudian seorang programmer komputer, bekerja terutama pada kode untuk peluncur roket dan sistem navigasi Centaur. Dia juga mengajari anak-anak dalam kota ( dia sebelumnya telah membantu tetangganya belajar untuk lulus tes suara di Jim Crow ) dan bekerja pada isu-isu tentang energi.

Patricia Bath: Menciptakan Perangkat Yang Menghilangkan Katarak

patricia-bath

Patricia Bath ( 1942 ) menemukan perangkat untuk menghapus katarak. Dia juga menciptakan bidang ophthamology masyarakat, yang menggabungkan outreach kesehatan masyarakat dengan ophthamology. Strategi mengurangi tingkat kehilangan penglihatan dicegahnya, terutama di lingkungan berpenghasilan rendah  Organisasi yang didirikannya, Institut Amerika untuk Pencegahan Kebutaan, memberikan vitamin A tetes mata untuk bayi yang baru lahir.

May-Britt Moser: Menemukan Bagaimana Otak Kita Membuat Peta Mental

may-britt-moser

May – Britt Moser ( 1963- ) membantu menemukan sel grid, sel-sel saraf khusus di otak yang membuat peta mental dan memenangkan Hadiah Nobel. Sebagai seorang psikolog di Norwegia, ia mulai mempelajari otak tikus, terutama karena mereka bisa menyelesaikan labirin. Dia juga telah mempelajari bagaimana otak menyaring informasi yang tidak perlu untuk fokus pada isu-isu tertentu dan apa yang terjadi ketika otak Anda berpikir Anda berada di tempat Anda atau tidak.

Francoise Barre-Sinoussi: Membantu Menentukan Penyebab AIDS

francoise-barre-sinoussi

Francoise Barre – Sinoussi ( 1947 ) adalah seorang ilmuwan Perancis yang membantu menemukan HIV dan menentukan bahwa virus penyebab AIDS. Dia telah mempelajari retrovirus dan diminta untuk bergabung dengan tim mencari untuk menentukan apakah AIDS disebabkan oleh satu ( itu adalah, karena dia dapat ditentukan dalam dua minggu ). Dia kemudian meneliti bagaimana sistem kekebalan tubuh merespon HIV dan AIDS dengan harapan menemukan obat. Meskipun ia pensiun tahun lalu, dia masih vokal dalam mendorong dunia untuk berunjuk rasa menentang AIDS dan memerangi stigma penyakit.

Demikian beberapa Ilmuwan wanita yang telah merubah dunia di bidangnya masing-masing. Semoga dapat termotivasi ya terutama untuk para wanita hebat yang memang mempunyai kemampuan dalam mengubah sesuatu menjadi positif untuk masyarakat banyak.

Please follow & Like:

Facebook : hitputcom

Twitter     : @hitputcom

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here