Mengapa Pria Tidak Mau Memperlihatkannya Ketika Ia Sedang Depresi? Ini Dia Studinya!

Photo by jcomp / Freepik
Illustration Photo by jcomp / Freepik

 

Terlihat ilustrasi photo ketika seorang pria sedang depresi dan dilanda masalah yang mungkin cukup besar didalam hidupnya. Bayangkan bila kamu seorang pria yang sedang dilanda masalah yang bisa buat kamu depresi, mungkin sebagian pria ada yang menghindari atau mengisolasi diri dari orang lain. 

(Baca juga: Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Dapat Meningkatkan Kebahagiaan)

Dikutip dari menshealth.com , Pada Tahun 2015, hampir 5 persen pria dilaporkan mengalami setidaknya mengalami depresi pada tahun lalu, menurut National Institute of Mental Health. Tapi banyak terapis tidak berpikir jumlah ini bahkan benar-benar berurusan dengan depresi. “Pria yang didiagnosis sekitar setengahnya seperti wanita yang sering dengan depresinya, tapi itu cukup banyak juga,” kata Ronald Levant, Ed.D., salah seorang pendiri Masyarakat untuk Studi Analisis Psikologis Pria dan Maskulinitas. “Ini adalah yang paling sering didiagnosis dari penyakit mental dan masih banyak pria yang menderita dengan itu.”

Apa itu depresi?

Depresi klinis bukan pertarungan singkat dari kesedihan itu adalah penyakit mental yang melumpuhkan dengan gejala berat yang dapat mengganggu setiap bagian dari hidup Anda, kata Fred Rabinowitz, Ph.D., seorang profesor psikologi di California University of Redlands. Hal ini dapat mengambil banyak bentuk yang berbeda, tetapi depresi biasanya ditandai dengan perasaan terus-menerus sedih dan tidak berharga, kurangnya nafsu makan dan energi, insomnia, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, atau pikiran untuk bunuh diri, menurut Diagnostik dan Statistik Manual Mental Disorders.

Mengapa hal ini terjadi? Anda bisa menjadi depresi jika Anda pernah mengalami peristiwa traumatik atau stres, menurut National Institute of Mental Health. Tidak peduli penyebabnya, perasaan sesudahnya dapat menjadi tak tertahankan.

Seperti apa depresi itu?

Illustration Photo by katemangostar / Freepik
Illustration Photo by katemangostar / Freepik

Seorang pria berumur 32 Tahun, Joel Robison mengungkapkan perasaan itu datang secara bergelombang dan biasanya ia bisa merasakan ketika datang. “Rasanya berat,” katanya. “Ini benar-benar membuat otot dan tubuh saya merasa tertimbang. Saya merasakan energi yang lamban dan rendah. Saya pelari maraton dan dapat berjalan selama berjam-jam tanpa henti, tapi ketika aku tertekan, aku merasa seolah-olah mengangkat kopi dari semua mug seperti energi dari tubuh saya. “

Joshua beharry, 29 Tahun, yang pertama kali mulai berurusan dengan depresi pada usia 22, juga merasa kekurangan energi, sebagian karena insomnia yang parah adalah “kesedihan yang kuat dan tidak terkendali. Pada titik tertentu, Anda harus meletakkannya. Saya merasa seperti saya harus mengakhiri hidup saya, dan karena saya tidak percaya saya akan pernah bisa pulih, itulah yang saya coba lakukan.”

” Laki-laki bisa 3,5 kali lebih mungkin meninggal karena bunuh diri dibandingkan wanita, menurut Yayasan Amerika Untuk Pencegahan Bunuh Diri.

Adam Jaschen, 22 Tahun, merasa kehilangan harapan ketika ia menjadi tertekan, juga. “Aku tidak akan pernah melupakannya,” kata Jaschen. “Anda hanya ingin pergi. Ini adalah saat yang sangat nyata dan menakutkan ketika Anda bisa membayangkan semua dampak yang mengerikan dan masih ingin untuk mengakhiri.

Orang-orang terdekat Anda tidak merasa nyata atau real, dan rasanya seperti pengalaman yang paling cepat, tidak peduli seberapa menyimpang dan memanjakan diri sendiri, akan lebih valid. ” (Tentu saja, tidak semua orang depresi merasa ingin bunuh diri, tapi depresi adalah kondisi paling umum yang terkait dengan bunuh diri.)

Mengapa pria tidak berbicara tentang depresi?

Pria sering diajarkan untuk menekan ekspresi kesedihan selama masa kanak-kanak, kata Rabinowitz. Jadi meskipun depresi sangat umum di kalangan pria, sangat sedikit yang bersedia untuk mengakuinya. Beharry tidak berbicara tentang depresi selama berbulan-bulan karena dia melihatnya sebagai kelemahan. Jadi alih-alih, ia berusaha menyembunyikannya, Dia berpura-pura bahwa ia tidak sedih atau lelah, bahwa ia bisa tidur normal, dan penanganan stres nya baik-baik saja.

“Pria depresi terkadang memanifestasikan melalui ‘kode laki-laki’ yang mengatakan bahwa Anda tidak bisa menunjukkan kelemahan, kesedihan, atau kerentanan,” katanya. Sebaliknya, banyak orang menjadi marah atau tersinggung, menceburkan diri ke dalam pekerjaan atau bahkan mengembangkan masalah dengan minum untuk menghadapinya.

Mereka melihat semua perilaku ini sebagai cara yang dapat diterima secara sosial untuk menyingkirkan perasaan buruk, kata Levant. “Itu sebabnya, sebagian, perempuan yang didiagnosis dengan depresi bisa lebih dari pria,” kata Rabinowitz. “Pria tidak selalu sesuai dengan kriteria.” Bahkan, ketika para peneliti University of Michigan yang disurvei lebih dari 5.600 pria dan wanita menggunakan gejala yang lebih umum pada laki-laki sebagai dasar untuk diagnosis depresi, mereka menemukan bahwa 26 persen pria memenuhi kriteria dibandingkan dengan 22 persen wanita-tetapi ketika mereka menggunakan gejala tradisional depresi, lebih banyak perempuan memenuhi kriteria dibandingkan laki-laki.

Mengubah ini “maskulin” pola pikir sering membutuhkan terapi-tetapi karena banyak orang takut berbicara tentang depresi mereka di tempat pertama, sering membutuhkan dorongan dari pasangan, teman, atau saudara bagi seorang pria untuk aktif mencari pengobatan, kata Levant. (Dan jika fakta, jaringan sosial yang kuat bahkan dapat mencegah depresi.)

Apa yang harus dilakukan jika Anda berpikir Anda mengalami depresi?

Inilah yang dapat Anda lakukan jika Anda berpikir seperti itu, maka carilah bantuan!

Pergi ke dokter Anda. Ia akan dapat menentukan apakah sesuatu fisik yang menyebabkan gejala Anda, seperti obat dengan efek samping yang buruk, kata Rabinowitz. Setelah beharry membuat janji dengan dokter keluarganya, ia memberinya tes depresi-screening. Setelah dia mendapat hasil, ia memberinya resep antidepresan dan menghubungkannya dengan psikiater sehingga ia bisa memulai terapi.

Penelitian menunjukkan kombinasi obat dan terapi adalah pengobatan terbaik untuk depresi, kata Rabinowitz, tapi setiap orang berbeda. Antidepresan dapat datang dengan efek samping berisiko seperti kenaikan berat badan, insomnia, dan masalah seksual, sehingga beberapa orang lebih memilih untuk mencoba hanya terapi pertama. Menemukan seseorang yang berbicara dengan Anda.

Anda harus membuka diri dan berbicara tentang apa yang menyebabkan depresi, sehingga Anda dapat mulai mengubah tentang cara berpikir dan melihat kehidupan, kata Rabinowitz. Kadang-kadang, Anda mungkin tidak tahu apa yang mengganggu sampai Anda mulai pengobatan dengan psikolog atau psikiater.

Setelah Robison mulai konseling, terapis nya membantunya menemukan cara yang konstruktif untuk mengelola depresi tanpa obat. Hanya memiliki seseorang untuk diajak bicara itu sangat membantunya, katanya. 

Sebenarnya ada satu hal yang paling penting dari segala cara, yaitu berserah dirilah pada Tuhan dan memintakan petunjuk padaNYA atas segala permasalahan hidup kamu yang bisa membuat depresi. Dijamin ampuh untuk menghilangkan kesehatan mental tersebut. Tergantung Anda sekarang…

Leave your vote

1 point
Upvote Downvote

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here