Hitput.com – Apa yang kamu lakukan saat pernikahan impianmu berubah menjadi mimpi buruk? Jika kamu adalah Nikki Salgot dari Saint Clair Shores, Michigan, pasti kamu akan melakukan hal yang sama dengannya. Mengenakan gaun pernikahan putih, pegang kepala Anda tinggi-tinggi, dan kirimkan pesan kekuatan kepada siapa saja yang mengalami kehilangan dan kesedihan yang mendalam seperti dialami oleh Nikki Salgot.

(Photo: Rachel Smaller Photography)
(Photo: Rachel Smaller Photography)

Salgot, 29 th, menghitung mundur hari sampai pernikahannya pada tanggal 14 Oktober 2017, dengan seorang petugas polisi di Wayne State University yang bernama Collin Rose. Tapi pada November tahun lalu, Rose ditembak dan terbunuh saat bertugas.

Rencana Pernikahannya yang Pupus

Seiring pernikahan mereka semakin dekat, Salgot bertekad untuk tidak kehilangan dirinya sendiri dalam kesedihannya. Dia menghubungi mantan teman sekelas dan fotografer pernikahan mereka, Rachel Heller tentang pemotretan memorial dalam gaun yang sudah dia beli untuk acara pernikahannya ini.

(Baca juga: Perempuan Menangis Itu Cengeng?)

Meskipun keduanya tidak pernah berbicara dalam 10 tahun terakhir, Heller, yang telah melihat dan mendengar cerita Rose tentang berita tersebut, ia tidak akan sungkan untuk membantu rencana dari Salgot untuk pemotretan mantan teman sekelasnya. Pada tanggal 4 Oktober – seminggu sebelum pernikahan Heller sendiri, keduanya bersatu kembali di suatu hutan untuk memberi hormat pada hubungan Rose dan Salgot.

(Photo: Rachel Smaller Photography)
(Photo: Rachel Smaller Photography)

“Saya ingat sedang menangis di jalan ketika hendak kesana, dan berpikir, ‘Bagaimana saya bisa melakukan ini? Bagaimana saya bisa menemukan cara untuk mengambil foto, bukan hanya untuknya tapi juga untuknya?”

(Photo: Rachel Smaller Photography)
(Photo: Rachel Smaller Photography)

Heller melanjutkan, “Ada saat-saat ketika Nikki akan menggeser bajunya, atau menginjaknya dan mulai tertawa. Aku juga ingin menangkap momen itu, untuk menunjukkan bahwa dia masih bisa tertawa …. Aku perlu menceritakan kisahnya Wanita ini yang kehilangan cinta dalam hidupnya dan tetap akan menjadi istri dari tunangannya dengan cara apa pun. ”

Saat lebih intens dengannya, Salgot membawa bendera dan topi, maupun membawa lencana polisi Rose, dan meraba-raba saat ia berusaha mengencangkannya ke bendera.

(Photo: Rachel Smaller Photography)
(Photo: Rachel Smaller Photography)

“Dia terus tersenyum dan mengatakan kepada saya, ‘Tidak apa-apa, tidak apa-apa’ – bayangkan, wanita ini telah melalui semua ini, mengatakan bahwa tidak apa-apa,” kata Heller.

Dia begitu yakin pada dirinya sendiri. Dia tidak memberi tahu keluarganya karena … dia ingin melakukan ini sendiri, “kata Heller.” Dia sangat diberdayakan pada hari itu. … Dia membuatnya sangat mudah bagi saya untuk melakukan apa yang perlu saya lakukan, untuk memberikan apa yang dia butuhkan, “jelas Heller.

(Baca juga: Kisah Inspiratif Gibran Huzaifah, Entrepreneur Muda Asli Indonesia yang Diakui Dunia)

Heller mengedit foto itu dalam semalam, menyajikan sesi dan cetakan apa pun yang diinginkan Salgot sebagai hadiah. Baru pada saat itulah dia menyampaikan kabar tentang pernikahannya sendiri, sekarang tiga hari lagi, kepada Salgot.

“Dia sangat gembira untuk saya,” kenang Heller. “Semua terkumpul jadi satu, saya benar-benar memikirkannya … Kesibukan saya dan apa pun yang harus saya lakukan tidak masalah karena setidaknya saya bisa melakukannya. Jauh lebih penting berada di sana untuknya. ”

nikki-salgot-fiance-killed-wedding-photos-today-171122-03_b55dbd513dac6fb09cef6a028fe83424-focal-560x729
(Photo: Rachel Smaller Photography)

Salgot, yang berduka atas kematian tunangannya Rose, menolak berkomentar untuk cerita ini. Dia berharap fotonya bisa dibagikan sebagai pesan kekuatan, tulis ia di Facebook, “(Heller) menangkap gambar yang masih menunjukkan dengan jelas rasa sakit yang tertinggal, gambar yang menunjukkan bahwa saya masih bisa tertawa, tersenyum dan menjadi diri saya; gambar yang menunjukkan kerugian ini. tidak dan tidak akan menghancurkan saya.”

Heller setuju. “Ini wanita yang tidak akan rapuh, ini tidak akan menghancurkannya,” kata Heller. “Bagiku, dia adalah inspirasi.”

Leave your vote

7 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here